judul gambar
DaerahPolitikSuara Rakyat

Celotehan Apa Raban di status FB, Lucu Tapi “Pedas”

ABN.Id|Banda Aceh – Akun Face Book “Apa Raban” adalah salah satu akun yang selalu memposting status dalam bahasa Aceh. Tak terkecuali baik kritikan maupun saran atau berbentuk lelucon, namun tulisan status dinding selalu diisi dengan bahasa Aceh.

Informasi yang diperoleh media ini dari berbagai sumbet, bahwa Pemilik akun facebook “Apa Raban” itu merupakan pemilik web site “Nasaja berita.com” dimana berbagai konten dalam web site tersebut ditulis dalam bahasa Aceh.

Senin pagi (15/2) Apa Raban, melalui akun FBnya memposting sebuah status dalam jumlah kosakata yang lumanyan banyak dan terdiri dari beberapa paragraf. Tulisan dalam bahasa Aceh itu membahas persoalan “politik” tolak tarik jadwal Pilkada Aceh untuk periode mendatang.

Diujung tulisan tersebut pemilik setatus juga melampirkan sebuah gambar, dalam gambar tersebut tampak seorang pria berdiri diatas pelepas daun pisang ala antraksi pesulap.

Kiban, pu ka mulai leumah caröng siangen, nyang bahwa h’anjeut ta cok merdeka ngön mou dan uupa pu lom calitra cok merdeka ngön parlok?
Nyan atra h’ana ju. ( Bagaimana, apa sudah mulai tampak cerdas sedikit, bahwa tidak bisa mengambil merdeka dengan MoU dan UUPA apalagi kita bahas memperoleh merdeka dengan parlok ? Itu tidak ada sama sekali- read) tulis Apa Raban pada pragraf pergama setatusnya.

Status dinding akun Apa Raban soal politik ditulis dalam bahasa Aceh. Foto: Screenshot laman Fb.

Pragraf selanjutnya Apa Raban menjelaskan soal perjuangan melalui parlok (Partai Lokal) Aceh.

Kalheuh lapan gö jruek ka ta peugah. ‘Oh ta peugah, sabé di ureung gata kheun keu Apa pengkhianat bak masa nyan, sampé ka beu-ö bak ta peugah nah. ( sudah delapan kali gagal pun, dinasehati, selalu kalian menuding “Apa” pengkhianat pada masa itu, sampai sampai sudah bosan dinasehati), tulis Apa Raban.

“Ijih meunoe, timang lam asoe MoU dan UUPA nyang bahwa hukôm paléng tinggi lam neugara nyoe na keuh Pancasila ngön UUD 1945. Teuma Qanun UUPA pat iduek? Nyan saban lagèr Perda (Peuratôran Daerah) bak gob, teuma kön leumiek ju meunyo keuneuk pök UU di Nasional. ( Begini, Sudah jelas dalam isi MoU dan UUPA bahwa aturan tertinggi di negara ini adalah UUD 1945. Jadi Qanun UUPA ada posisi dimana ?, itu sama dengan peraturan daerah di daerah lain, jadi kan sangat lemah bila ingin mendobrak UU Nasional-read) tulis apa di paragraf ke tiga.

Pada pargaraf ke empat, Apa Raban memberikan pandangannya, bahwa sejumlah status yang diperoleh Aceh saat ini merupakan upaya menjinak masyarakat Aceh, bahkan kekhususan yang diberikan untuk Aceh jauh melebih dari daerah lain yang pernah diberikan status kekhususan.

“Teuma lagèe haba nyan, untuk peuseuiet ureung Aceh, maka di pusat jibrie saboh keistimewaan+kekhususan lom untuk Aceh lam hai atô daerah droe (asai bèk meulanggéh ngön UU, UUD, atawa Pancasila). Meunyo Jakarta ngön Papua meureumpök Daerah Khusus, Jogja meuteumè Istimewa, Aceh leubèh bak awak nyan lhèe. Lheuh istimewa, khusuih lom. Nyan sidum. (jadi demikian hal itu guna untuk menjinak masyarakat Aceh, bahkan Aceh lebih tinggi statusnya dari daerah Jogya dan Papua, yang penting tidak mengangkangi UU, UUD 1945 atau Pancasila, demikian-read),” terang Apa raban.

“Teuma, nyang inti Apa keuneuk peugah nakeuh, beucaröng-caröng ureung urôih nanggroe. Pu keuh dewan legislatih atawa eksikutih. Kön caröng peungeut rakyat nyang ka ngeut, tapi caröng untuk peucaröng, peumaju dan peukuat Aceh seubagoe saboh nanggroe atawa daerah lam neugara Indoneh. ( inti dari pembicaran ini adalah pandai pandailah yang mengurus negeri/daerah. Baik Legislatif maupun eksekutig. Bukan pandai membohongi rakyat yang bodoh, tapi pandai untuk pandai, memajukan dan perkuat Aceh sebagai sebagau daerah di dalam bingkai NKRI- read),” kritik Apa Raban.

Apa Raban juga mengakui peran dari pada Mou Helsinki, dimana dengan adanya MoU tersebut, kini Aceh sudah aman tidak ada lagi konflik. Apa juga menyarankan agar masyarakat Aceh kembali bersemangat dan bekerja dengan giat, demikian halnya dengan pejabat daerah atau pemimpin mampu memberikan keadilan kepada masyarakatnya dalam segala bidang.

“Nyang MoU Helsinki teutap saboh syukôr sit. Nikmat Poe teuh Tuhan brie, nanggroe ka damè, h’ana lé tajak gulam beudé dan ta timbak-teumimbak meuawai-awai maté. ( MoU Hesinki itu merupakan sebuah hal yang patut disyukuri, karena daerah saat ini sudah aman dan tidak lagi harus bertikai- read),” tulis Apa Raban.

“Maka useuha lé geutanyoe rakyat bèk lé meuaké, seureuta awak urôh nanggroe ngön rakyat seukalian hai beu jeut keu pemimpin nyang adé. (Maka usaha kita masyarakat jangan lagi bermalas malasan dan bagi pemimpin hendaknya selalu adil dalam berbagai hal kepada rakyatnya -read) demikian harap Apa raban. (Redaksi)

Penulis/Editor : Dahlan
Sumber : akun FB Apa Raban

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button