judul gambar
AdvetorialPendidikan

Anggaran Pendidikan Aceh Rp 3,5 T, Kadisdik Ingatkan Jangan Banyak untuk Pembangunan Fisik

ABN.Id| Banda Aceh– Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Aceh, Drs Alhudri MM, menyebutkan anggaran pendidikan Aceh tahun 2021 mencapai Rp 3,5 triliun.

Tetapi jumlah yang besar itu jangan banyak dipergunakan untuk pembangunan fisik SMA/SMK, melainkan untuk peningkatan kualitas pendidikan di Aceh.

Kadisdik Aceh Alhudri, mengingatkan hal ini dalam sambutannya saat membuka Rakor Musyawarah Kerja Kepala Sekolah atau MKKS SMK Tahun 2021 di Hotel Oasis, Banda Aceh, Selasa (30/3) malam.

Rakor tahap pertama yang 23 peserta di antaranya Kepala SMK se-Aceh ini dilaksanakan di Hotel Oasis Banda Aceh, 30 Maret – 2 April 2021.

Rakor menghadirkan sejumlah narasumber ini bertema “Optimalisasi Peran MKKS di Era Digitalisasi Manajemen Kepala SMK Beradaptasi Kerja Baru Menuju Aceh Carong Bermartabat”

“Orang akan membayangkan anggaran sebesar itu akan sangat banyak digunakan untuk pembangunan fisik, padahal harus diingat untuk fisik hanya 6 persen,” sebut Alhudri.

Oleh karena itu, Alhudri, mengingatkan Kepala SMK se-Aceh jangan banyak menggunakan anggaran pendidikan untuk pembangunan fisik di sekolah masing-masing, apalagi jika pembangunan fisik itu tak terlalu dibutuhkan.

Misalnya untuk pembangunan pagar yang mewah dan lain-lain.

Tetapi, kata Alhudri, anggaran itu harus banyak dimanfaatkan untuk peningkatan mutu atau kualitas pendidikan melalui berbagai inovasi dan kreativitas.

Alhudri mengatakan pendidikan kejuruan di Aceh harus fokus melahirkan lulusan menjadi tenaga terampil kelas menengah, sehingga dapat bersaing di dunia industrI.

Kemudian lulusan SMK harus dapat mengisi berbagai bidang di industrI nasional dan internasional.

“Selain itu juga diharapkan dapat berwirausaha atau membuka usaha baru, sehingga bisa menghidupkan industrI kecil dan menengah yang ada di Aceh,” kata Alhudri.

Dalam akhir sambutannya, Alhudri meminta agar Rakor MKKS SMK ini dapat melahirkan sejumlah rekomendasi yang dapat ditindaklanjuti untuk kemajuan sekolah kejuruan di Aceh.

Sebelumnya, ketua panitia rakor ini, Azizah, SPd, MPd, dalam laporannya menyebutkan Rakor MKKS SMK ini diikuti 30 peserta.

Sebanyak 23 peserta di antaranya Ketua MKKS se-Aceh dan tujuh Pengurus MKKS Provinsi.

“Insya Allah Rakor MKKS SMK Angkatan Kedua akan dilaksanakan bulan November tahun 2021,” sebut Azizah yang juga Kabid Pembinaan SMK di Disdik Aceh.

Azizah menyebutkan tujuan Rakor ini untuk meningkatkan komunikasi kerja dan penyelarasan program kegiatan peningkatan mutu SMK sesama Kepala SMK se-Aceh.

Kemudian tersampainya informasi terkait kebijakan dan program pembinaan SMK tahun 2021.

Selanjutnya tersusunnya program kerja MKKS SMK Aceh tahun 2021.

Terakhir terjaringnya informasi sebagai masukan dari forum MKKS SMK Tahun 2021 untuk kemajuan SMK di Aceh. (Adv)

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button